Friday, July 20, 2012

Nasib badan

Assalamualaikum

Semalam ( 19 Julai 2012) genap sebulan aku bekerja. Buat pertama kalinya juga aku kena marah dengan bos besar semalam. *senyum sambil buat muka comel dan pis.* Masa aku dipanggil masuk untuk jumpa dengan bos, aku relaks je. Sebelum masuk aku dah siap-siap baca Bismillahirrahmanirrahim dalam hati. 

Aku kena panggil dengan bos besar sebab aku tak tekan button untuk bukakan pintu untuk anak kawan dia. huh! Orang kata, tak baik mengeluh bila kita ada masalah atau kesulitan kan, tapi.. untuk kes aku ni, dalam hati aku dah meluap-luap darah kau tahu. Aku cuba belajar bersabar. Aku fikir aku makan gaji je kat situ. Siapalah aku kan. Dia bos. Dialah yang paling berkuasa kat situ. Lagipun, hari tu mood bos tak ok sebab dari pagi asyik marah-marah. Bermula dengan bos kecik sampailah aku, kak uma dengan malini sekali kena basuh. Tak pasal-pasal uncle cakap kitorang ni asyik duduk berborak-borak je. Padahal, perbualan kitorang dah lama terhenti masa tu. Kitorang just bukak mulut pasal kerja yang bos bagi je. tup tup kena panggil. Ah.. nasiblah. 

OK, kerja aku memang duduk je kat kerusi admin tu, bila ada customer nak masuk dalam kedai, aku akan tekan button dari tempat aku duduk tu je. Pintu automatik lock tu ada dua button. Satu kat tempat aku duduk, satu kat tepi pintu yang customer boleh tekan sendiri dan blah macam tu je. Pada hari kejadian, anak kawan bosa a.k.a Uncle Raja datang kedai tu. Dia duduk je kat kerusi tu. Aku memang cam dah muka dia. Dan aku tahu dia datang bukan nak buat apa pon. Masuk kedai sebab bapak dia ada kat dalam office tengah bincang dengan bos aku. Aku pon duduk jela. Takde lah borak mana pon. Then, tiba-tiba mamat badan tough ni nak keluar, aku perasan dah dia nak keluar sambil pegang surat khabar, tangan aku dah stand by dah nak tekan button tu. Aku punyalah tunggu nak tekan mamat tu tak keluar jugak. Oh, maybe masa tu dia tengah pakai kasut. Alih-alih dia tekan sendiri button tu. Aku baru je nak cakap, biar aku yang tekan, tengok-tengok mamat tu dah tekan dulu. So, salah aku ke tu? Lagi satu, mamat tu memang dah biasa kat kedai tu. Almaklumlah, kawan bapak dia punya kedai. 

Hey, mamat! Sebab kau la aku kena sound baik punya kau tahu. Uncle kata aku tak layan kau masa kau masuk. Aku nak layan apanya.. bukan kau datang nak hantar laptop atau beli cpu ke kan? Kalau customer, aku tahulah nak buat macam mana. takkan aku nak biar customer duduk tercongok kan. Pandai-pandailah aku handle. Aku kenal muka kau. Muka kau memang la hensem. Tapi, tak pasal-pasal aku, kak uma, malini kena marah.

Kalau nak diikutkan, memang bukan salah kau pun mamat. Dah memang kau tahu kat mana button untuk bukak pintu tu, takkanlah kau nak mintak aku bukakkan betul tak? tak gentleman lah kalau macam tu kan. Takpelah.. dah memang hari tu mood bos besar tak baik, memang nasib kurang baiklah kitorang bertiga kena marah. Sekali sekala, majikan mana yang tak nak tunjuk kuasa kan. haha.


Gambar sekadar hiasan

Beberapa ketika selepas tu, mamat tu datang balik kedai. Aku memang menanti je nak tekan pintu tu, tiba-tiba kak uma dah tekan dulu. dalam hati aku, 'hai..masuklah cepat wahai anak raja. kerja patik memang kena bukakkan pintu untuk tuanku aje'. Mamat tu melangkah masuk je, dia dah senyum-senyum kat kak uma. Rupa-rupanya bapak dia dah sound anak dia lepas kitorang kena marah. Baik betul uncle Raja. :) Tapi uncle raja, saya tahu  anak uncle tak salah. Bukan sebab muka dia hensem atau ketinggian dia yang ala-ala pilot tu saya puji dia, tapi.. sebab hari tu nasib saya tak baik. Nak buat macam mana, saya terima je dengan hati yang terbuka.

p/s : Kadang-kadang bukan salah kita pon, kita kena marah. Cara terbaik untuk cool down ialah istighfar banyak-banyak. Mengaku,, mungkin kita ada silap kat mana-mana yang kita terlepas pandang. Sebagai seorang yang lebih muda, saya mengalah. tapi AWAS! bukan semua orang mengalah itu kalah.



Sunday, July 15, 2012

Gaji pertama

Assalamualaikum

Esok aku cuti. Yeyy! (macamlah tak pernah cuti sebelum ni kan) Hari Ahad aku memang cutilah. Cukuplah enam hari bekerja, satu hari diberi cuti. Aku masih ingat lagi masa pertama kali aku cuti weekend. Rasa bosan teramat sangat. Aku jadi sangat pemalas. Suka melengah-lengah nak buat itu dan ini. Aku cakap kat mak, " Mak, bosanlah cuti ni. Kalau kat kedai boleh tengok ramai orang. Kalau macam ni, baik kerja je hari Ahad." Itu masa minggu pertama cutilah. Sekarang ni tak ada maknanya. Aku akan bekerja dengan bersemangatnya pada hari Sabtu sebab tak sabar nak menikmati hari cuti pada hari Ahad. Alah, sama macam zaman aku sekolah dulu. Hari Jumaat je aku jadi tak sabar nak balik, kat dalam kelas pun rasa relaks je walaupun nota berlambak nak kena buat dan buku seperti tak cukup hari untuk dibaca.haha. Tapi, aku boleh senyum-senyum, cool sebab apa, sebab hari Sabtu dan Ahad cuti. Perasaan seronok nak cuti tetap ada walaupun sekarang  aku bekerja.

Untuk pengetahuan semua..(ceh, untuk pengetahuan semua. Padahal siapa jela yang nak ambil tahu pasal aku. bhahaha. ) Ok, sekadar perkongsian.. aku dah dapat gaji pertama. Hoorayy! Akhirnya, merasa juga aku pegang duit hasil titik peluh aku sendiri. Alhamdulillah. =) Kebetulan masa tu hari lahir mak. Jadi, aku belanja makanlah. Malam tu mak tak payah masak. Kitorang makan berjemaah  kat luar. Gaji permulaan dapat separuh je sebab aku start kerja 19 jun. Jadinya sampai habis jun tu aku baru kerja 11 hari. So, dapatlah pendapatan pertama.hee. Sempatlah jugak aku buat persiapan raya sikit-sikit. Rupa-rupanya macam tu perasaan orang bila dapat gaji. Bila nak beli apa-apa aku rasa tak nak habiskan semua duit dalam tangan sebab sayang sangat duit hasil usaha sendiri. Sebelum dapat gaji pulak, tak sudah-sudah duk countdown hari. Siapa tak nak duit kan. Nothing comes for free ok. Bulan ni insya-Allah gaji penuh. :)

Dah hampir sebulan aku kerja, macam-macam yang aku belajar. Macam mana nak handle situasi dengan customer, dengan staff lain dan jugak bos. Kerja kat situ ok. Bagi aku, setiap hari adalah hari untuk aku belajar sesuatu yang baru. Mana yang kurang, aku terima semua teguran. Adat bekerja dengan orang. Kau janganlah banyak songeh. tak gituu kan. haha.


menipulah kan kalau gaji aku banyak macam ni

Oh ya, aku jumpa bekas cikgu disiplin aku. Beliau masih kenal aku. hehe. Laptop beliau rosak, jadi beliau hantar di boit. Kebetulan salah seorang technician kat situ juga bekas anak murid beliau. Aku takde la nervous ke apa ke, biasa je. Cuma, bila vijay minta aku call cikgu suruh inform pasal laptop beliau, aku jadi segan gile. Padahal nak cakap kat telefon je pun. Bukan nampak muka pun. Aku punyalah tarik nafas dalam-dalam sebelum dail nombor beliau. Sebelum ni aku relaks je call customer sebab semua tu aku tak kenal. So, pi lantaklah kan. Bila orang tu kita kenal, tambah pulak dah lama sangat tak bercakap, tiba-tiba kena cakap dalam nada yang selalu aku guna kat customer lain, so,aku rasa macam tak ok. Tapi, lepas dah cakap tu, ok je pun sebenarnya. Aku je yang awal-awal menggelabah tak tentu pasal. dira oh adira,,,






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...