Thursday, May 31, 2012

Pasir Gudang- Pembahagian Anak Angkat

Assalamualaikum

Perjalanan mengambil masa kira-kira 3 hingga 4 jam untuk sampai. Sepatutnyalah. Itu tidak termasuk lagi bas yang aku naik tu sesat hingga ke sempadan Singapura. Ha.. kau. Tinggal lagi takda pastport je. Kalau tidak memang dah masuk Singapore dah. Bas mula bertolak dalam pukul 10 pagi. Hentian pertama di R & R Ayer Keroh. Berhenti kat sini pun tak lama. Tapi sempat la jugak aku nak menukar style anak tudung syria aku tu. Mana taknya, dalam bas duk asyik membelek-belek macam ada yang tak kena. At last, tukar supaya lebih selesa. After selesai makan dan membeli buah, pemandu bas pun tidak menunggu lama sebab perjalanan masih jauh. 


Adik ni namanya Syuhada. Dari awal aku duduk dia dok senyum-senyum simpul kat aku. So, aku pun sebagai kakak yang prihatin tanyalah nama, umur berapa, adik-beradik berapa.. Dah la baju pun sama dengan i..merah mak jemah. haaha. [perasan tak, anak tudung syria tu dah tukar layer, sebelum ni biru depan. sekarang merah.] haha. 
motifnya, saje nak bagi tahu.

Dalam bas, kepala aku terlentok kiri terlentok kanan. Bas tu sunyi gila.. hanya kedengaran bunyi enjinnya yang tiada tandingan dengan kereta sahaja. Sampaikan aku nak jawab telefon pon, macam dengar tak dengar. Kena ulang "apa..apa..apa.." Pasang mp3.. tapi separuh perjalanan dah mampus sebab tak cas. Nak cas kat mana.. laptop tinggal kan. So, aku pun lentoklah kepala ke kiri.. 'bila la bas ni nak sampai..'

Aku text Nur..
..dah sampai?..
reply
..dah. kat dewan ni..

#dah la aku terpisah dengan Nur. Kalau aku tahu bas ambik asing-asing, siang-siang aku ajak Nur datang Serumpun. Dapat naik bas sama.

'Awal gila bas diorang.' Aku ingatkan bas yang aku naik ni yang depan sekali tadi. Rupanya-rupanya bas dah sesat ke sempadan Singapore. Terpaksalah berpatah balik. Mengikut perancangan, kami sepatutnya sampai pukul 3 petang kat tapak perasmian. Disebabkan kesilapan yang tak dapat dielakkan, pukul 3.30 petang baru sampai kat tapak perasmian program di Taman Cendana, Pasir Gudang.

Taman Cendana ni penduduknya padat. That's why banyak flat. Selesai upacara perasmian dan minum petang, sesi pembahagian anak angkat kepada keluarga angkat pun bermula. Sorang-sorang nama disebut. Sampai ke sudah nama aku takde gak. Aku harap dapat sama dengan Nur, tapi hampeh.. Nur partner dengan si syafika. Maka, tinggal aku sorang terkonteng-konteng. Kalau ikut senarai nama, aku sepatutnya dengan Jue, tapi Jue ikut trip petang dan belum sampai. Sudah..sejuk tangan dan kaki. dup dap dup dap.

Pengerusi majlis : Siapa nama yang tak dipanggil, sila datang ke depan.

Aku dan beberapa pelajar lain yang sumpah aku tak kenal berjalan ke depan. Ada tiga pelajar perempuan, campur aku jadi empat orang. Kalau nak diikutkan memang dah ngam-ngam la. 2 pasang kan. 2 pasang maknanya 2 keluarga. Tapi, aku taknak pasal aku tak kenal diorang. Plus, dah janji dengam Jue kitorang satu rumah dan dalam senarai nama pun macam tu. Cuma, petang tu agak serabut sikit  sebab senarai keluarga angkat bertambah, lepas tu ada yang dah bertukar-tukar anak angkat. Alang- alang dah ada masalah sikit tu, cepat-cepat aku bersuara kat mak cik Ita. Mak cik Ita antara orang kuat program anak angkat ni la.

Masa mak cik Ita duk padankan nama student dengan keluarga angkat, aku pun cakap.. "Sebenarnya, ada lagi satu trip belum sampai. Diorang baru bertolak petang tadi. Malam nanti baru sampai." 

Mak cik Ita : la.. yeke.. maksudnya ada lagi la ni ye.. ok ok. Nanti awak dengan kawan awak tu sekalilah ye.

Kebetulan masa tu Mak Nani datang kat mak cik ita sebab dari awal dia tunggu masih tak dapat-dapat angkat. Akhirnya, mak cik Ita decide letak aku dengan Jue jadi anak angkat mak Nani. See.. itu pentingnya komunikasi.. Cewaaahhh...cuba kalau aku diam je tadi, mesti tah dengan sapa la aku duduk kan. (ok, bangga jap pasal saya budak comm.) :D Then, mak Nani nak anak angkat sampai 4 orang dan semua geng aku kalau boleh.hahaha.. rezeki. Cepat-cepat aku call Jue mintak nama lagi dua orang. Salha dengan Ita. Tapi, last minute sampai diorang dapat mak angkat lain. Thank you jue,, semangat gila jue bertahan sebab dah janji satu rumah.


lebih kurang macam ni flat kitorang duduk. Tapi mak nani tinggal kat blok 39.

Berhujan basah kuyup aku pergi ambik Jue kat Blok 43. Nasib baik naik kereta dengan Kak Intan. Malangnya , payung takde. terpaksa meredah. Kak Intan merupakan anak  Mak Nani yang ketiga. Mak Nani ada 5 orang anak. 3 lelaki dan 2 perempuan. Kak Intan adalah kakak angkat yang sangat sporting dan best..Nak tahu apa yang bestnya.. see you for the next entry.

bersambung :))











LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...